Sang Bijak yang Penuh Pengabdian

Sang Bijak yang Penuh Pengabdian

Manusia selalu berusaha menunjukkan jati diri dalam hidup. Pengungkapan akan jati diri itu dapat diwujudkan dalam banyak bentuk. Ada yang mengungkapkannya melalui aktivitas yang berguna bagi banyak orang. Kegiatan yang dilakukan, apa pun bentuknya, mungkin memberikan inspirasi baru bagi orang yang menyaksikannya. Selain melalui karya nyata, ungkapan jati diri dapat dilakukan melalui konsep dan pemikiran yang otentik dan brilian dalam hidup bersama. Mungkin melalui konsep dan pemikiran itu, lahirlah konsep dan pemikiran baru yang lebih inspiratif? Adakah melalui karya dan pemikiranya yang brilian, orang menjadi pribadi yang terkenal?

Romo Dominikus Balo adalah seorang imam Keuskupan Agung Ende. Ada dan hidupnya di  tengah komunitas calon imam, seminari St. Yoh. Berkhmans Todabelu merupakan kehadiran  yang inspiratif dan meneguhkan. Dia yang turut serta melahirkan ide dan karya-karya besar di keuskupan Agung Ende dengan gagasan tentang Pusat Pastoral; dia yang ditetapkan sebagai pimpinan tertinggi di Seminari Tinggi; dia yang biasa mengurus sekolah-sekolah Katolik di wilayah Kevikepan Ende-Lio; di masa tuanya masih tetap menjalankan tugas sebagai pendamping rohani dan pengajar di Seminari tercinta ini.

Imam yang biasa disapa dengan sebutan Romo Domi ini melaksanakan tugas dengan setia sebagai pendamping rohani dan pengajar bahasa Latin. Betapa tidak. Sebagai pendamping rohani, ia menghasilkan buku-buku doa yang digunakan secara tetap di lembaga ini. Romo Domi memberikan masukkan yang berguna bagi pembinaan dan pengembangan kerohanian seminaris. Selain itu, kehidupan rohaninya adalah kekuatan itu sendiri bagi para imam dan calon imam di lembaga pendidikan ini. Romo Domi telah memberikan isi pada lembaga ini dengan karya yang inspiratif, meskipun tidak harus monumental dan spektakuler.

Selain menjalankan tugas pendampingan rohani, hal besar yang dilakukannya adalah mengajar mata pelajaran bahasa Latin. Otorisasi dan ‘kepakarannya’ sangat kuat dalam mata pelajaran ini. Hal pelik apa pun berkaitan dengan bahasa Latin, akan diselesaikan dengan mudah. Dia adalah seorang guru bagi guru yang lain. Bahasa Latin yang selalu ditegaskan sebagai bahasa resmi Gereja, mungkin bagi banyak orang merupakan bahasa yang tua dan kaku, tetapi olehnya menjadi sesuatu yang segar dan menggembirakan. Seminaris diajak untuk menekuni bahasa Latin dengan baik, karena baginya, orang yang belajar bahasa Latin dengan baik, akan membantunya untuk belajar mata pelajaran lain dengan mudah. Bahasa Latin menjadi jalan bagi seminaris untuk mempelajari yang lain.

Sebegitu cintanya akan bahasa Latin dan seminaris, sehingga di kala sakit pun ia terus memikirkannya, tanpa memedulikan kesehatannya sendiri. Sekembalinya dari kontrol kesehatan di Surabaya misalnya, pada kesempatan pertama beliau kembali ke kelas, menyapa seminaris dengan bahasa Latinnya. Hal itu biasa dilakukannya karena cintanya, hatinya, rasa, dan pikirannya demi kemajuan lembaga pendidikan dan seminaris di dalamnya. Romo Domi melakukan tugas itu hingga tungkainya tidak mampu menyangga tubuhnya yang semakin renta. Karena itu dalam guyonan di kalangan para pembina sering dikatakan, bahwa kita sebenarnya berdosa terhadap beliau karena di usianya yang sudah 76 tahun, ia seharusnya menikmati hidup dengan membaca koran, dan sebagainya. Namun hal yang terjadi adalah ia masih ‘dipaksa’ untuk berdiri dan mengajar di depan kelas. Memang faktor usia dan kondisi tubuh yang semakin lemah, tidak bisa menjadi penghalang bagi orang yang mau terus belajar dan mengabdi dengan ikhlas. Romo Domi telah membuktikannya bagi kita.

Romo Domi yang nada bicaranya selalu lembut itu sebenarnya seorang imam dengan latar belakang pengetahuan pastoral yang kuat. Hal ini terjadi karena beliau menekuni bidang ini secara khusus. Selain itu berbagai hal yang berkaitan dengan bidang teologi, liturgi dan hukum gereja, banyak dipahami dan dimengertinya secara luas. Kondisi ini memungkinkannya menjadi sumber belajar yang baik, bagi siapa pun yang ingin terus menambah wawasan pengetahuan. Semua kapasitas yang dimiliki ini tidak menyurutkan semangatnya untuk terus belajar, menggali dan menemukan yang baru. Bahkan beliau adalah salah satu sosok yang sangat ‘up to date’, orangtua yang tidak gagap teknologi. Apakah seluruh yang dimiliki ini, baginya menjadi sesuatu yang abadi?

Seluruh kapasitas yang dimiliki ini seakan hilang beberapa bulan terakhir. Dia yang memiliki pikiran yang bernas dan jernih; sosok yang saleh dan pendiam; pribadi yang mendatangkan keteduhan, semuanya seolah menjadi runtuh oleh penyakit yang menggorogoti tubuh dan usianya yang semakin lanjut. Seluruh kebijaksanaan yang dimilikinya rasa-rasanya lenyap bersama kemampuan bicaranya yang hilang sama sekali. Tidak ada lagi kata-kata bijak yang bisa diucapkan. Tatapan matanya nanar, kosong, hampa. Ungkapan seperti ‘pada permulaan’ bila mengawali suatu pembicaraan, ‘boleh’ bila menerima suatu tawaran, atau ‘tentu’ bila membenarkan sesuatu hal, menjadi sesuatu yang langka. Penyakit yang menggerogoti tubuhnya membuat celotehan yang khas hilang bersama berlalunya waktu. Sang manusia bijaksana itu akhirnya menjadi sosok yang tidak berdaya. Jati diri yang sangat kuat diungkapkan melalui pikiran, karya, dan kata-kata bijak seakan hilang bersama kebisuannya. Apakah itu adalah akhir dari sebuah perjuangan?

Perjuangan dan hidup Romo Domi di dunia boleh berakhir. Namun pikiran dan  kata-kata bijak yang dimiliki tidak boleh hilang dari hidup bersama di lembaga pendidikan ini. Bahasa Latin haruslah tetap menjadi bahasa Gereja yang diajarkan dan akan mengasah kemampuan berpikir kritis seminaris. Semangat untuk terus belajar harus selalu menjadi daya dorong bagi seminaris  sebagai makluk belajar. Pengabdian yang ikhlas kiranya menjadi hal yang biasa dalam diri kaum pelayan. Cinta yang tulus dan sejati tentunya menjadi sesuatu yang habitual dalam diri orang yang mencintai kebenaran. Semangat dan daya seperti ini tidak boleh menjadi bisu meski digerogoti oleh penyakit apa pun.

Romo Domi, selamat jalan. Kami akan belajar terus menerus dari semangat pengabdianmu. Kebijaksanaan hidupmu akan kami kenang selalu. Doakanlah kami selalu agar menjadi orang-orang yang bijaksana dan setia mengabdi dalam hidup.

Romo Sil Edo, Pr

Tags: No tags

Comments are closed.